Minggu, 14 Maret 2010

Arti Sunyata dalam Nagarjunas Philosophy



Pendahuluan

Dalam esai ini saya akan membahas makna dan impor sunyata (kekosongan) seperti yang disajikan oleh K. Venkata Ramanan dalam Filsafat Nagarjuna. [114] Ramanan penjelasan lengkap tentang filsafat Madhyamika Buddhisme Mahayana terutama didasarkan pada Nagarjuna's komentar pada Prajnaparamita -sutra. Komentar ini, yang Maha-Prajnaparamita-sastra, hilang dalam aslinya Sanskerta dan bertahan hanya dalam bahasa Cina dan Tibet terjemahan.

Nagarjuna, yang dianggap sebagai filsuf Buddha terbesar yang pernah, didirikan Madhyamika filsafat, filosofi Jalan Tengah. Di jantung Jalan Tengah adalah konsep sunyata, mungkin Nagarjuna tunggal paling penting kontribusi pemikiran Buddha. Seluruh filsafat, pada kenyataannya, dapat dipandang sebagai aspek yang berbeda dari sunyata. Seperti kata Ramanan bukunya, "seluruh karya dapat dikatakan merupakan suatu usaha untuk berbaring telanjang makna yang berbeda dari pusat, konsep yang paling dasar, sunyata." [115] Jadi, saya akan berusaha untuk membawa ke cahaya makna dan impor sunyata melalui ringkasan berikut Nagarjuna's Philosophy. Untuk tujuan kejelasan saya telah membagi uraian berikut ini menjadi tiga bagian: kebodohan, kritik, dan pengetahuan.

Ignorance

Dimotivasi oleh belas kasih, orang bijak mengajarkan sunyata sebagai obat untuk penderitaan. Menurut Madhyamika, akar dari semua penderitaan terletak pada ketidaktahuan menempel, salah kesalahan relatif untuk mutlak, yang terkondisi untuk terkondisikan. Kami mengambil pemisahan membayangkan sebagai nyata, seharusnya pembagian seperti yang diberikan. Berdasarkan kesadaran diri, kita memiliki kesadaran akan terkondisikan terkondisi kita tercermin dalam alam, rasa yang nyata. Tetapi di bawah ketidaktahuan kita tidak membedakan antara terkondisikan dan dikondisikan, menyebabkan kita untuk membingungkan mereka dan mengambil relatif sebagai absolut. "Kesalahan mutlak salah tempat, azab dari determinate sebagai akhir itu sendiri, adalah akar-kesalahan." [116] Sunyata adalah antitesis untuk kesalahan ini, obat penawar untuk penderitaan.

Contoh yang paling penting kesalahan ini salah tempat kemutlakan adalah berkenaan dengan diri kita sendiri: "Intelek, karena operasi kebodohan, salah transfer indra unconditionedness yang menjadi sifat utama kepada dirinya sendiri dalam alam duniawi." [117 ] Dengan demikian, keberadaan inheren adalah salah diterapkan pada pikiran-tubuh kompleks; kita ambil kita tentu, dikondisikan keberadaannya sebagai tanpa syarat dan self-ada. Dengan cara ini muncul palsu ada rasa "aku" dan keyakinan dalam jiwa yang kekal sebagai entitas tertentu. Kesalahan ini "membuat individu tidak berhubungan dengan organik, tentu saja dinamika kehidupan pribadi dan menghilangkan yang terakhir dari semua makna." [118] Karena dengan mutlak positing dari "Aku" ada yang diperlukan "bukan-aku" untuk menentang itu . Para individu kemudian selamanya dibagi dari dan dalam konflik dengan dunia. Karena pemisahan ini diambil sebagai mutlak, hubungan mereka dapat dibayangkan dan tidak ada harapan untuk rekonsiliasi: kita terikat dengan kehidupan terus-menerus konflik dan frustrasi.

Mengikuti pola kesalahan ini yang menimbulkan rasa palsu "Aku," intelek kemudian berpendapat kekukuhan atas setiap benda yang ditemukan. Ini membedakan objek dan menciptakan nama-nama yang berbeda bagi mereka, kemudian mengambil perbedaan nyata telah diciptakan sebagai nyata diberikan. "Untuk merebut determinate benar-benar untuk membiarkan diri untuk disesatkan oleh nama-nama itu adalah membayangkan bahwa nama-nama yang berbeda berarti esensi yang terpisah, ini adalah untuk mengubah perbedaan relatif ke divisi absolut." [119] Sebagai hasilnya, tidak hanya individu konflik dengan orang di dunia, tetapi dunia kini dalam konflik dengan dirinya sendiri. Bagian, dipahami sebagai entitas independen, yang terisolasi dari satu sama lain dan kesatuan organik yang berhubungan dengan mereka dalam harmoni yang hilang.

Untuk melengkapi musim gugur, intelek kesalahan sendiri relatif pandangan dan sistem konseptual terbatas dan mutlak, meletakkan itu berperang dengan dirinya sendiri. Untuk pernyataan dogmatis dari satu sudut pandang perlu mengecualikan pandangan lain: yang pertama sebagai benar dibagi dari yang lain sebagai palsu dan hasil konflik. Selain itu, setiap melihat, diambil sebagai eksklusif benar, akhirnya berakhir pada kontradiksi-diri. Menempel ekstrem, seseorang yang dapat menyebabkan kontradiksi dan jalan buntu. Kemudian kita baik ayunan dari ekstrim ke ekstrim atau menolak seluruh perusahaan dari berpikir sama sekali, menundukkan diri kita kepada pengasingan diri di gurun filosofis. Tetapi dalam kedua kasus kita menyebabkan penderitaan kita dengan akar yang sama-kesalahan.

Kesalahan mutlak salah tempat yang merupakan akar dari semua kebodohan dan penderitaan mengambil dua bentuk umum: kesalahan yang berkaitan dengan kebenaran duniawi dan berkenaan dengan kebenaran hakiki. Kesalahan yang berkaitan dengan kebenaran biasa, seperti yang telah kita bahas, untuk mengambil dikondisikan sebagai terkondisikan, bersandar kepada yang fragmentaris selengkap. Hal ini mengakibatkan kesalahan (antara lain) dogmatis palsu pandangan dan kesadaran diri. Sunyata, sebagai obat untuk kesalahan ini sehubungan dengan hal-hal duniawi, mengajarkan relativitas segala sesuatu, yang timbul tergantung dari determinate entitas. Seperti biasa kebenaran, sunyata berarti bahwa segala sesuatu adalah kosong dari eksistensi yang inheren.

Tapi kalau ada orang yang mengambil pemahaman tentang hal-hal sebagai kekosongan mutlak itu sendiri, ini lagi akan menempel: menempel sunyata. Ini adalah kesalahan kesalahan yang tidak berkenaan dengan sifat biasa, tetapi hal-hal berkenaan dengan hakikat terdalam mereka. Ini adalah untuk mengambil conditionedness dari dikondisikan seperti itu sendiri tanpa syarat. Tapi "ini berarti pembagian yang mutlak antara dikondisikan dan terkondisikan, yang terbagi dan tak terbagi, tetap dan kekal, dan dalam hal ini terbagi tidak akan menjadi benar-benar tak terbagi, karena akan dibagi dari yang terbelah." [120] Jadi, salah satu yang mengajarkan sunyata sunyata: dalam kebenaran hakiki bahkan sunyata adalah kosong dari kemutlakan. Pada akhirnya, bahkan pembagian antara dikondisikan dan terkondisikan adalah tidak mutlak. Oleh karena itu kita tidak selamanya terikat conditionedness kita karena kita, sebagai entitas terkondisi, sudah ada (di alam akhir kita) yang terkondisikan kenyataan. Singkatnya, ada akhir ketidaktahuan dan penderitaan.

Kritik

Filsafat Madhyamika dikandung dalam belas kasihan, untuk tujuan mendasar adalah untuk membebaskan individu dari ketidaktahuan dan penderitaan. Melalui kritik satu membedakan antara yang nyata dan yang nyata, membatalkan kebingungan relatif dengan yang mutlak, dan berakhir ketidaktahuan dan penderitaan melalui pengakuan sunyata sebagai kebenaran. Arti sebenarnya adalah dasar untuk pembatalan ini. Sama seperti arti yang sebenarnya mengarah ke kebodohan bila disalahgunakan, arti yang sebenarnya mengarah kepada pengetahuan ketika dipandu oleh kritik dalam terang sunyata. Tanpa arti pembebasan yang sebenarnya tidak akan mungkin - tetapi kemudian tidak akan ketidaktahuan. Jadi kebodohan menyiratkan kemungkinan untuk pembebasan. "Yang benar bahwa manusia tidak hanya terbatas pada tingkat tentu, tetapi dalam dirinya kemungkinan naik di atasnya, bahwa ia adalah titik pertemuan... Yang terkondisi dan tanpa syarat, adalah impor dasar rasa sebenarnya dalam dirinya. "[121]

Kritik terdiri dari asumsi pertama sebagai perbedaan mutlak dan klaim atas mana pandangan ekstrem tertentu didasarkan. Dari dasar ini satu menarik kesimpulan logis yang diperlukan yang ternyata tidak benar karena kesalahan dari awal kesalahan. "Yang satu cara yang diadopsi Nagarjuna sering muncul adalah tentang diri-kontradiksi dan absurditas yang eksklusif pemegang dilihat akan memimpin dirinya sendiri dengan alasan mereka sendiri." [122] Dengan cara ini, satu dipimpin oleh kekuatan semata-mata logis kebenaran untuk menyerahkan kebodohan klaim yang eksklusif. Oleh mengulangi penerapan metode ini, relatif tidak lagi keliru untuk mutlak dan sunya-sifat sejati dari semua eksistensi determinate terungkap. "Ini adalah misi dari Madhyamika untuk mengungkapkan bahwa pengertian tentang ultimacy dan keterpisahan unsur-unsur dasar ini tidak hanya tidak memiliki tanah tetapi jelas bertentangan dengan hakikat sesuatu." [123] Sunyata, sebagai kekosongan, berarti bahwa dunia konvensional tidak, seperti yang kita mewah untuk berpikir, terdiri dari bahan dasarnya ada; dalam kebenaran, entitas ini tidak memiliki eksistensi inheren - mereka kosong.

Penting untuk menunjukkan bahwa apa yang ditolak oleh kritik seperti itu bukanlah dunia yang terkondisi itu sendiri tetapi melekat pada kita sebagai mutlak, ketidaktahuan kita. Jadi, bukan pandangan atau entitas determinate yang seperti itu ditolak oleh sunyata melainkan menempel kami kepada mereka, kami salah pengertian berkenaan dengan mereka. Sunyata tidak menyangkal AC, dunia relatif, hanya menyangkal salah kita sebagai mutlak. "Kata-kata, konsep, ada dalam diri mereka murni; apa yang membuat perbedaan adalah cara di mana kita menggunakannya." [124] Lebih jauh lagi, dunia yang terkondisi tidak nol ketika alam sunya benar diwujudkan. Hanya ketidaktahuan kita hancur.

Sebagai contoh dari penerapan metode kritis, mari kita perhatikan hakikat sebenarnya dari diri sendiri. Kesalahan pertama kami, dikatakan, "adalah imajinasi eksklusivitas mutlak dalam kaitannya dengan 'aku,' yaitu entitas yang merupakan objek dari gagasan tentang 'I.' "[125] Sekarang jika saya secara inheren ada, maka ada pembagian antara yang mutlak yang adalah 'aku' dan yang 'bukan-aku." Maka tidak ada ketergantungan dari satu pada yang lain. Masing-masing independen dan self-ada. Tapi tanpa saling ketergantungan bagaimana 'aku' akan dengan cara apapun berhubungan dengan 'bukan-aku,' bagaimana aku bisa tahu atau sadar akan dunia sama sekali? Jika aku ada dasarnya, saya benar-benar terisolasi dan dibagi dari dunia tanpa kemungkinan mengalami atau mempengaruhi itu. Ini jelas tidak masuk akal.

Dengan mengungkapkan kontradiksi-kontradiksi yang timbul dengan cara ini relatif mengambil diri sebagai benar-benar ada, dengan demikian kita mengungkapkan sunya-alam, relatif dan dikondisikan alam, dari diri sendiri. Kami telah lalu tiba di kebenaran yang berkaitan dengan dunia konvensional: bahwa segala sesuatu (dalam hal ini, diri) adalah kosong dari eksistensi yang inheren. Namun, setelah menyangkal keberadaan yang melekat diri, misalkan kita sekarang berpegang teguh pada penyangkalan ini sebagai mutlak itu sendiri. Dengan kata lain, kita menyatakan non-eksistensi inheren, kita membuat kekosongan atau relativitas itu sendiri yang absolut. Sekarang dalam hal ini mutlak ada pembagian antara relatif dan mutlak, yang terbagi dan tak terbagi. Tapi kemudian terbagi tidak benar-benar tak terbagi untuk itu dibagi dari dibagi. Kontradiksi ini memaksa kita untuk menyerah berpegangan pada kita conditionedness dari dikondisikan sebagai mutlak itu sendiri.

Pada titik ini kritik datang dengan demikian kita mengakui bahwa kekosongan, sunyata, bukan kebenaran hakiki. Sementara ini conditionedness dan relativitas diri adalah hakikat di dunia konvensional, itu bukan sifat yang terakhir. Pada akhirnya, diri bahkan kosong dari conditionedness dan relativitas: itu akhirnya kosong dari kekosongan (sunyata-sunyata, seperti yang disebut). Dan sejak conditionedness dari dikondisikan pada akhirnya terkondisi, karena perbedaan antara AC dan tanpa syarat itu sendiri terkondisi, yang dikondisikan pada akhirnya identik dengan realitas tanpa syarat.

Karena kritik telah mengungkapkan kontradiksi dalam berpegangan pada kedua inheren inheren keberadaan dan non-eksistensi, pada akhirnya kita tidak dapat benar-benar menegaskan atau benar-benar menyangkal keberadaan diri. Kami yang tersisa dengan Jalan Tengah, yang lewat di antara ekstrem. "Ini adalah rasa tak pernah salah 'aku,' yang datang dengan kesadaran diri matang di mana tidak ada yang menempel pada diri determinate baik sebagai determinate mutlak dan karenanya sama sekali berbeda dari yang tak terbagi atau sebagai sendiri merupakan substansi independen kekal." [126] Metode kritik dengan demikian fungsi untuk membatalkan semua klaim eksklusif terhadap keberadaan atau kebenaran, apakah berkenaan dengan sifat biasa hal (mengambil keberadaannya sebagai dikondisikan tanpa syarat) atau sehubungan dengan sifat utama mereka (mengambil conditionedness dari yang terkondisi sebagai sendiri tanpa syarat).

Pengetahuan

"Pemahaman yang merupakan fase consummating menghargai kritik adalah sifat yang unik dan nilai setiap sudut pandang tertentu, namun tidak terbatas pada salah satu sudut pandang." [127] Orang bijak demikian dikatakan memiliki pemahaman tentang naik di atas kebenaran yang eksklusif dan menempel. "melampaui semua keputusan-keputusan itu namun tidak eksklusif dari apa-apa tentu, dan karena itu sendiri tak dapat disangkal." [128] Untuk yang bijaksana, khususnya pandangan dan sistem konseptual tidak ekstrem, tetapi alternatif. Jadi Madhyamika sendiri bahkan tidak dapat diajukan sebagai kebenaran mutlak, eksklusif dari orang lain. Sebagai ajaran non-menempel, Jalan Tengah itu sendiri relatif terhadap kebodohan yang menempel. Sunyata masuk akal hanya dalam kontras dengan kesalahan kemutlakan salah tempat. Tak terbantahkan, kebenaran hakiki Dharma adalah tak terkatakan.

Karena kenyataannya tidak terbagi pada akhirnya tidak dibagi dari dibagi, karena sifat utama yang terkondisi itu sendiri yang tanpa syarat, yang bijaksana tidak meninggalkan dunia, menempel ke nirwana seolah-olah itu selain samsara. Mereka perlu kasih sayang adalah konsekuensi dari kebijaksanaan mereka. Sebaliknya, jika kita mencari pembebasan dan kebenaran khusus untuk diri kita sendiri, maka motivasi egois itu sendiri, sebagai bentuk kebodohan, akan mencegah pencapaian kita kebenaran tertinggi. Oleh karena itu, Bodhisattva sumpah dari awal untuk mencapai nirwana demi membantu rilis orang lain dari penderitaan mereka. Belas kasih dan kebijaksanaan tidak bisa dipisahkan dari aspek-aspek pemahaman tertinggi kebenaran.

Kesimpulan

Dengan cara ringkasan, kita dapat membingkai filsafat Jalan Tengah dalam konteks Empat Kebenaran Mulia.

Kebenaran Mulia Pertama: ada penderitaan, dunia tidak kekal. Dalam istilah kita, kebenaran ini mengungkapkan kebenaran yang biasa bahwa segala sesuatu yang kosong dari eksistensi yang inheren, mereka dikondisikan dan relatif. Karena kita melekat kepada mereka seolah-olah mereka tetap dan substansial, penderitaan adalah konsekuensi yang tak terhindarkan.

Kebenaran Mulia Kedua: ada penyebab penderitaan. Penyebab penderitaan adalah melekat relatif sebagai absolut, yang terkondisi sebagai beban pengaruh, yang bersifat ilusi sebagai substansial. Kebodohan kekosongan sejati atau sunya-hakikat segala sesuatu, kebingungan yang nyata dan tidak nyata, adalah akar kesalahan yang mengarah ke semua penderitaan.

Kebenaran Mulia Ketiga: ada mengakhiri penderitaan. Karena bahkan kekosongan kosong, karena relativitas dan conditionedness sendiri tidak mutlak, penderitaan bukanlah akhir. Sementara sifat duniawi yang terkondisi adalah conditionedness, namun dalam alam yang terakhir, yang terkondisi itu sendiri yang tak terbagi, terkondisikan kenyataan. Sementara realitas melampaui perbedaan-perbedaan yang terus dalam dunia tentu, namun realitas tidak seluruhnya terpisah dari tentu, tapi adalah sifat nyata determinate itu sendiri. Itu karena kita sudah menjadi identik dengan realitas tanpa syarat bahwa kita dapat mengenali kebenaran ini dan menjadi terbebaskan dari imajinasi yang kita sebaliknya, dan dengan demikian mengakhiri penderitaan kami.

Kebenaran Mulia Keempat: ada jalur yang mengarah pada akhir dari penderitaan. Jalan Tengah adalah cara non-eksklusif yang menghancurkan kebodohan menempel relatif sebagai absolut. Melalui metode kritik, pandangan ekstrem ditunjukkan mengarah pada kontradiksi-kontradiksi yang mengungkapkan kebenaran sunyata berkenaan dengan segala sesuatu. Pada akhirnya, bahkan sunyata atau relativitas itu sendiri ditolak sebagai mutlak, tanpa syarat terucapkan mengungkapkan kenyataan yang merupakan sifat tertinggi dari diri kita sendiri dan segala sesuatu.
Glossary
Mutlak. Mutlak adalah sesuatu yang bebas dari segala kualifikasi dan perbedaan. Ini adalah sifat tak terlukiskan akhir dari segala sesuatu. Karena bebas dari perbedaan antara yang mengetahui dan diketahui, untuk mengetahui Mutlak adalah menjadi Mutlak, dan untuk mengabaikan Mutlak bukan untuk menjadi Absolut.
AC. Yang terkondisi adalah dunia hal-hal yang ada kondisional dan dependently, dan dengan demikian dalam kaitannya dengan hal-hal lain. Lihat Relatif.
Dunia konvensional. Perbedaan yang menjadi ciri dunia relatif hanya konvensi. Jadi dunia relatif juga disebut dunia konvensional. Lihat Relatif.
Determinate. Dunia ditentukan hal. Lihat Relatif.
Kekosongan. Lihat Sunyata.
Kebodohan. Dalam konteks filsafat Buddhis, ketidaktahuan adalah mengabaikan hakikat hal. Alih-alih menjadi ketiadaan pengetahuan, kebodohan adalah mengabaikan pengetahuan yang sudah kita miliki. Ketidaktahuan adalah kesalahan asli mengambil sesuatu untuk menjadi lain dari apa yang mereka dan kemudian bertindak berdasarkan asumsi palsu ini. Secara khusus, ini adalah keliru menaruh kesalahan absolut: mengambil sesuatu di dunia relatif, yang pada dasarnya tidak kekal dan tergantung, untuk memiliki sifat-sifat mutlak ketetapan dan kemerdekaan.
Tdk. Itu yang bebas dari tekad. Lihat Mutlak.
Inherent Keberadaan. Kami mengambil sesuatu yang memiliki eksistensi yang melekat ketika kita menganggap itu sebagai permanen dan independen yang ada. Biasanya ini adalah anggapan diam-diam atau tidak sadar. Sebagai contoh, kita takut mati karena kita menganggap bahwa diri secara inheren ada di tempat pertama. Ketika itu diakui bahwa tidak ada diri yang ada secara inheren, maka rasa takut akan kematian lenyap, karena apa yang pernah ada tidak dapat dihancurkan.
Pembebasan. Ketika kita mengambil dunia relatif menjadi mutlak dan lengkap kepada dirinya sendiri, kita berada dalam ikatan ilusi dan menanggung akibatnya. Pengakuan Mutlak yang benar harus dibebaskan dari perbudakan ini mutlak palsu. Lihat Mutlak.
Kemutlakan salah tempat. Kami salah menaruhkan mutlak ketika kita menganggap sesuatu di dunia relatif memiliki sifat-sifat yang mutlak. Lihat Ignorance.
Kebenaran duniawi. Ini adalah kebenaran yang mengajarkan sifat relatif segala sesuatu. Segala sesuatu tidak kekal, tentu, dan dikondisikan. Jadi mereka harus kosong dari permanen, tak jelas, keberadaan bentuk tanpa syarat. Kebenaran yang biasa diajarkan untuk memperbaiki kesalahan kemutlakan salah tempat, yang membawa hal-hal yang relatif memiliki sifat mutlak.
Relatif. Relatif adalah dunia hubungan dan perbedaan itu adalah pengalaman kami yang biasa. Dunia relatif dicirikan oleh pembagian mendasar antara pengamat dan yang diamati. Dalam kontras radikal non-relatif atau absolut.
Sunyata. Kata Sansekerta ini biasanya diterjemahkan sebagai "kekosongan." Ketidaktahuan yang mengarah pada penderitaan berasal dari kesalahan dengan secara tidak sadar mengambil hal-hal (seperti ego) untuk memiliki eksistensi inheren. Untuk memperbaiki kesalahan ini, Buddha mengajarkan bahwa segala sesuatu adalah kosong dari eksistensi yang inheren. Ajaran sunyata dengan demikian menyangkal salah kita pengertian tentang fenomena, dan bukan fenomena itu sendiri. Sebagai contoh, kekosongan atau ego diri adalah tidak adanya permanen diri dan mandiri yang ada terkait dengan fenomena dari pikiran-tubuh tertentu yang rumit, dan tidak menyangkal pikiran-tubuh yang kompleks atau bahkan pengertian konvensional "diri" terkait untuk itu untuk tujuan praktis.
Ultimate Kebenaran. Ini adalah kebenaran yang mengajarkan hakikat terdalam dari segala sesuatu. Dalam kebenaran biasa, dikatakan bahwa segala sesuatu adalah kosong dari eksistensi yang inheren, bahwa mereka memiliki tentu, AC, dan alam tidak kekal. Kebenaran hakiki mengakui bahwa ini adalah kebenaran itu sendiri biasa tentu, terkondisi, dan dengan demikian tidak mutlak. Dengan kata lain, jika segala sesuatu adalah relatif, maka pernyataan bahwa segala sesuatu adalah relatif itu sendiri relatif. Atau, lebih ringkas, yang conditionedness dari yang terkondisi itu sendiri terkondisi. Akibatnya, dunia relatif dan mutlak tidak dapat dibedakan. Untuk kemudian mereka akan berhubungan satu sama lain sebagai berlawanan. Tapi Mutlak kemudian akan relatif terhadap dunia relatif. Ini omong kosong karena Mutlak adalah dengan definisi bebas dari semua hubungan dan tekad. Jadi kebenaran hakiki memiliki konsekuensi bahwa seluruh dunia ini pada akhirnya relatif identik dengan Mutlak, yang benar-benar tidak ada pemisahan antara dunia relatif dan mutlak. Tapi setiap kali kami terlibat dalam konvensi dunia relatif, kebenaran yang biasa berlaku, karena dengan definisi yang sangat dunia relatif dicirikan oleh ketidakkekalan dan kekosongan dari keberadaan yang inheren. Kebenaran yang biasa mengajar kita untuk menjadi bebas dari ilusi dunia yang relatif itu sendiri adalah nyata, sedangkan kebenaran hakiki mengajarkan kepada kita bahwa itu nyata setelah semua, tetapi bukan dalam arti eksklusif di mana kita awalnya harus membawanya.

Tanpa Syarat. Yang tanpa syarat adalah sesuatu yang bebas dari segala kondisi dan larangan. Lihat Mutlak.

© Thomas J. McFarlane 1995
www.integralscience.org

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar